Kamis, 19 Juli 2012

NABI ISA SUDAH MATI APA BELUM?

Nabi Isa pasti sudah mati, hanya saja dia akan turun lagi..!

(Prof Dr H Imam Muchlas dan Masyhud SM,  Al-Qur’an Berbicara tentang Kristen, Pustaka Dai, cet. I, September 1999, hlm. 171-180)

Para penafsir Al-Qur’an berbeda pendapat mengenai kematian Isa. Ada yang mengatakan, ia sudah meninggal. Ada pula yang berpandangan bahwa Isa masih hidup atau belum mati, Pendapat yang mengatakan dia sudah meninggal berdasarkan ayat Al-Qur’an yang berbunyi:

“(Ingatlah), ketika Allah berfirman: Hai Isa, sesungguhnya Aku akan menyampaikan kamu kepada akhir ajalmu dan mengangkat kamu kepada-Ku serta membersihkan kamu dari orang-orang kafir, dan menjadikan orang-orang yang mengikuti kamu di atas orang-orang yang kafir hingga hari kiamat. Kemudian hanya kepada Akulah kembalimu, lalu Aku memutuskan di antaramu tentang hal-hal yang selalu kamu berselisih padanya” (Qs. Ali Imran 55).
“...Maka setelah Engkau wafatkan (angkat) aku, Engkau-lah yang mengawasi mereka. Dan Engkau adalah Maha Menyaksikan atas segala sesuatu” (Qs. Al-Ma‘idah 117).

Kata‑kata wafat dalam bahasa Indonesia diambil dari kata bahasa Arab “tawaffa” yang tersebut pula dalam ayat‑ayat di atas ini “mutawaffika” dan “tawaffaitani”.
Dalam Al-Qur’an surat An-­Nisa‘ 159 disebutkan:
“Tidak ada seorang pun dari Ahli Kitab, kecuali akan beriman kepadanya (Isa) sebelum kematiannya. Dan di hari kiamat nanti Isa itu akan menjadi saksi terhadap mereka” (Qs. An‑Nisa‘ 159).
Beberapa ahli tafsir menerangkan bahwa dhamir “hi” di dalam kata “qabla mautihi” (sebelum matinya) ialah sebelum Isa Almasih wafat.
Di dalam surat Ali Imran Allah berfirman:
“Muhammad itu tidak lain hanyalah seorang rasul, sungguh telah berlalu sebelumnya beberapa orang rasul. Apakah jika dia wafat atau dibunuh kamu berbalik ke belakang (murtad)?...” (Qs. Ali Imran 144).

Menurut para ahli tafsir yang berpandangan bahwa Yesus sudah meninggal, kalimat “ telah berlalu sebelum Nabi Muhammad beberapa orang rasul” baik wafat karena sakit atau terbunuh menunjukkan bahwa semuanya telah meninggal dunia, tidak ada kecualinya, termasuk Nabi Isa (Yesus).
Sebagian ahli tafsir berpendapat, kata “tawaffa” atau “mutawaffika” atau “tawaffaitani” dalam Al-Qur‘an surat Al-Ma‘idah 117 dan Ali Imran 55 bermakna bahwa Allah mengambil roh dan jasad Nabi Isa bersama‑sama untuk diangkat ke langit. Mereka mengartikan kata “mutawaffiika” atau “tawaffa” tersebut dengan arti “akhadza wa qabadha” (memanggil dari memegang). Mereka yang memilih pengertian seperti ini antara lain Al‑Baidhawi, Syaikh Thanthawi, Ibnu Katsir dan Ibnu Jarir Ath‑Thabari. Kebanyakan dari mereka, mengambil riwayat dari Ibnu Juraij.

Sedangkan beberapa ahli tafsir di bawah ini memberikan arti yang berbeda dengan pengertian di atas:
1. Ibnu Abbas menafsirkan lafal “mutawaffiika” itu sama dengan “mumiituka” yang artinya “mematikan engkau (Isa)”.
2. Al‑Alusi dalam tafsirnya “Ruhul Ma’ani” menafsirkan “mutawaffiika” dengan “tawaffa ajaluhu” artinya telah sempurna ajalnya atau mati secara wajar.
3. Az‑Zamakhsyari dalam tafsirnya “Al‑Kasysyaf” menerangkan lafal tersebut dengan arti Allah mematikan Isa bukan karena makar orang‑orang Yahudi.
4. Al‑Baidhawi mencatat beberapa arti dari lafal tersebut antara lain (arti keenam): “mengambil sesuatu menjadi lengkap atau sempurna.
5. Syaikh Muhammad Abduh menafsirkan lafal “mutawaffiika” itu sesuai dengan arti lafal dalam surat Az‑Zumar 42, bahwa Tuhan mengambil jiwa orang yang mati, dan seperti arti lafal tersebut dalam surat As‑Sajdah 11 bahwa malaikat maut mengambil nyawamu. Jadi artinya Nabi Isa itu wafat seperti biasa atau mati secara wajar.
6. Prof Dr. Mahmud Syalthut menafsirkan lafal “mutawaffiika” itu ialah menyempurnakan ajal Nabi Isa dan menjaga dia dari kejahatan yang mereka rencanakan, serta mematikannya secara wajar, tidak disalib atau bukan karena hukuman mati, tetapi meninggal dunia seperti manusia biasa mati. Jadi yang diambil Tuhan hanya rohnya.
7. Prof Dr. Ahmad Syalaby memilih pendapat Dr. Mahmud Syalthut dengan mengatakan: “Demikianlah pendapat yang mu’tabar dan diterima oleh jumhur kaum muslimin.”

Adapun argumen bagi yang berpendapat bahwa Nabi Isa masih hidup adalah seperti disinggung di muka sebagai berikut:
Pertama, Firman Allah dalam Al-Qur‘an yang berbunyi:
“Dan karena ucapan mereka: Sesungguhnya kami telah membunuh Al-Masih, Isa putra Maryam, Rasul Allah, padahal mereka tidak membunuhnya dan tidak (pula) menyalibnya, tetapi (yang mereka bunuh ialah) orang yang diserupakan dengan Isa bagi mereka. Sesungguhnya orang-orang yang berselisih paham tentang (pembunuhan) Isa, benar-benar dalam keragu-raguan tentang yang dibunuh itu. Mereka tidak mempunyai keyakinan tentang siapa yang dibunuh itu, kecuali mengikuti persangkaan belaka, mereka tidak (pula) yakin bahwa yang mereka bunuh itu adalah Isa. Tetapi (yang sebenarnya), Allah telah mengangkat Isa kepada-Nya. Dan adalah Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana” (Qs. An-Nisa‘ 157-158).


Kata “maa qataluuhu” (mereka tidak membunuhnya) merupakan kata yang bersifat umum, maksudnya, mereka tidak membunuhnya dengan cara apa pun. Lalu disusul dengan katakata ‘maa shalabuubu” (mereka tidak menyalibnya) merupakan kata yang bersifat khusus, maksudnya, mereka tidak membunuh Isa dengan cara menyalibnya, juga bermakna mereka sama sekali tidak menyalib Isa. Kemudian dilanjutkan dengan kata “bal rafa’ahullahu ilaih” (tetapi Allah mengangkatnya kepada-Nya) yang berarti Nabi Isa diangkat oleh Allah untuk diselamatkan dari konspirasi pembunuhan.

Kedua, firman Allah yang berbunyi:
“Orang-orang kafir itu membuat tipu daya, dan Allah membalas tipu daya mereka itu. Dan Allah sebaik-baik pembalas tipu daya. (Ingatlah), ketika Allah berfirman: Hai Isa, sesungguhnya Aku akan menyampaikan kamu kepada akhir ajalmu dan mengangkat kamu kepada-Ku serta membersihkan kamu dari orang-orang kafir, dan menjadikan orang-orang yang mengikuti kamu di atas orang-orang yang kafir hingga hari kiamat. Kemudian hanya kepada Akulah kembalimu, lalu Aku memutuskan di antaramu tentang hal-hal yang selalu kamu berselisih padanya” (Qs. Ali Imran 54‑55).
Dalam “Qamus Al-Qur’an Mu’jam Alfadhil Qur’anil Karim” disebutkan, “waffas-syai’a”: sempurna, tidak kurang sedikit pun. “Waffa haqqahu”: dia menyerahkan kepadanya secara sempurna. “Waffa bis-syai’i”: membawanya dengan sempurna. “Tawaffaahu”: dia mengambilnya secara sempurna. “Mutawaffika”: cukup masamu di bumi. [1]
Dari pengertian ini, maka makna lafal “mutawaffiika” ialah mencukupkan masamu sekarang hidup di bumi, bukan mati.
Syaikh Ibnu Taimiyah mengatakan, kata “tawaffa” berarti “istifaa’u wal-qabdhu” yang mempunyai tiga makna: menidurkan, mematikan, mengambil ruh dan tubuhnya. Dengan demikian bermakna keluar dari keadaan dan sifat penghuni bumi seperti membutuhkan makan, minum dan pakaian, tidak berak dan tidak kencing. Dan Almasih Isa Ibnu Maryam “ditempatkan” Allah di langit kedua, dalam keadaan tidak seperti penghuni bumi yang membutuhkan makan, minum, pakaian, tidur, berak dan kencing. Menjelang hari akhir nanti dia turun ke bumi.[2]
Ada pula yang berpendapat makna, “al‑wafaatu” dalam Al-Qur‘an itu ada tiga:
1. Mati
  “Allah memegang jiwa (orang) ketika matinya” (Qs. Az‑Zumar 42).
2. Menidurkan
  “Dan Dialah yang menidurkan kamu di malam hari” (Qs. Al-An’am 60).
3. Mengangkat
  “Maka setelah Engkau wafatkan (angkat) aku, Engkau-lah yang mengawasi mereka” (Qs. Az‑Zumar 42).[3]

Arti secara bahasa ini sesuai dengan isyarat ayat Al-Qur’an lainnya dan hadits‑hadits shahih yang akan dibahas nanti.
“Aku tidak pernah mengatakan kepada mereka kecuali apa yang Engkau perintahkan kepadaku (mengatakannya) yaitu: Sembahlah Allah, Rabbku dan Rabbmu, dan adalah aku menjadi saksi terhadap mereka. Maka setelah Engkau wafatkan (angkat) aku, Engkau-lah yang mengawasi mereka. Dan Engkau adalah Maha Menyaksikan atas segala sesuatu” (Al-Ma‘idah 117).
Dalam Mu’jamu Alfadhil-Qur’anil Karim, lafal “tawaffaitani” artinya Engkau ambil diriku dengan mengangkatku ke langit, atau Engkau cukupkan masa hidupku di bumi.
Imam Asy‑Syaukani menyatakan, yang berpendapat jika ayat ini menunjukkan bahwa Allah  telah mewafatkan sebelum mengangkatnya ke langit, tidak beralasan. Sebab banyak sekali hadits‑hadits yang memberitakan bahwa Nabi Isa belum mati, dan dia hidup di langit, yang pada akhir zaman nanti dia turun ke bumi.
Bukti yang menguatkan bahwa Isa Almasih belum mati adalah Al-Qur‘an surat An‑Nisa’ yang berbunyi:
“Tidak ada seorang pun dari Ahli Kitab, kecuali akan beriman kepadanya (Isa) sebelum kematiannya. Dan di hari kiamat nanti Isa itu akan menjadi saksi terhadap mereka” (Qs. An‑Nisa‘ 159).
Kenyataan yang ada sampai sekarang, orang‑orang Ahli Kitab (Yahudi dan Nasrani) belum beriman seluruhnya kepada Nabi Isa. Peristiwa penyaliban yang diyakini oleh Yahudi dan Nasrani merupakan bukti lain, bahwa mereka belum mengetahui ajarannya yang benar.
Abdul Qadir Hasan menjelaskan, surat An‑Nisa’ 159 diturunkan kepada Nabi Muhammad, kurang lebih 600 tahun setelah Nabi Isa tidak ada di dunia. Lafal yang dipakai Allah dalam surat An­-Nisa 159 itu adalah “layu’minanna bihi” (sungguh akan beriman kepadanya) adalah fi’il mudhari’ (present and future tenses), yaitu kata yang menunjukkan kepada masa yang akan datang. Maka firman Allah: “...melainkan akan beriman kepadanya sebelum matinya,” menunjukkan Nabi Isa belum mati dan nanti akan turun ke bumi atas kehendak dan kuasa Allah.[4]
Begitu pula dengan firman Allah yang berbunyi:
“Dan dia berbicara dengan manusia dalam buaian dan ketika sudah dewasa dan dia termasuk di antara orang-orang yang shaleh” (Qs. Ali Imran 46).
Dalam Mu’jam Alfadhil Qur’anil Karim disebutkan, kata “al-kahlu” artinya orang yang usianya melawi 30 tahun hingga mencapai usia 50 tahun dan sudah beruban, atau orang yang sudah melewati masa remaja belum mencapai usia kakek, yaitu orang yang berusia antara 30 tahun dan sekitar 60 tahun.
Abdul Qadir Hasan menjelaskan, yang menunjukkan Nabi Isa akan turun ialah kata “kahlan”. Kata “kahl” artinya tua yang umurnya lebih dari 30 tahun dan beruban. Dalam hadits riwayat Ahmad dan Abu Daud 2:214 dengan sanad yang sah, Nabi SAW bersabda:

================= arab-masyhud-01=================

“...dan ia (Nabi Isa) akan turun lalu ia akan tinggal di bumi 40 tahun...”.
Maka kata “al‑kahlu” ini tertuju kepada masa tiga puluh tahun di waktu Nabi Isa di bumi dan 40 tahun di masa beliau turun kembali ke dunia.[5]
Jadi surat Ali Imran 46 yang tersebut di muka juga memberi isyarat bahwa Nabi Isa belum wafat dan akan turun ke bumi sampai mencapai usia “al‑kahlu” itu.
Bukti lain adalah firman Allah dalam surat Az‑Zukhruf­:

“Dan sesungguhnya Isa itu benar-benar memberikan pengetahuan tentang hari kiamat. Karena itu janganlah kamu ragu-ragu tentang kiamat itu dan ikutilah Aku. Inilah jalan yang lurus” (Qs. Az‑Zukhruf 61).
Ayat ini memberi isyarat bahwa Nabi Isa akan turun. Dalam hadits juga disebutkan bahwa salah satu tanda hari kiamat adalah dia turun ke dunia ini.
Dari tiga ayat Al-Qur`an tadi, mereka “menolak” anggapan yang menyatakan bahwa hanya hadits saja yang menerangkan turunnya Nabi Isa tanpa didukung dalil Al-Qur`an. Adapun hadits yang menerangkan turunnya Nabi ini jumlahnya banyak sekali. Yang meriwayatkan hadits ini tidak kurang dari 29 shahabat Nabi SAW.
Sedangkan yang meriwayatkan dan mencatat dalam kitabnya tidak kurang dari 26 orang imam hadits mencakup shahibu Kutubit-Tis’ah.
Melihat banyaknya sahabat Nabi Muhammad SAW yang menyampaikan hadits‑hadits turunnya Nabi Isa, dan banyaknya imam‑imam hadits yang meriwayatkannya dan mencatat dalam kitab mereka, tidaklah dapat ditolak kemutawatiran hadits‑hadits itu, sedikitnya secara ma’nawi.
Dengan demikian tertolaklah pendapat yang mengatakan bahwa dalil turunnya Nabi Isa hanya berdasarkan hadits Ahad, bertentangan dengan ayat‑ayat Al-Qur`an, dan hanya bersumber dari dua shahabat saja.
Di antara hadits turunnya Nabi Isa yang dapat dikategorikan sebagai hadits mutawatir ma’nawi adalah:

====================arab-masyhud-02====================

”Rasulullah saw. bersabda: “Demi Allah yang diriku dalam pemeliharaan‑Nya! Sungguh akan turun di tengah kamu Ibnu Maryam (Isa) sebagai hakim yang adil, lalu dia menghancurkan salib, membunuh babi, menghapus pajak, dan akan berlimpah harta sampai tidak ada orang yang akan menerimanya” (HR. Bukhari dan Muslim)

====================arab-masyhud-03====================

“Rasulullah SAW bersabda: “... dan sesungguhnya dia (Isa) akan turun... lalu dia akan tinggal di bumi 40 tahun...” (HR Ahmad dan Abu Daud)

Kita mengimani tentang kenaikan Nabi Isa dan turun kembali ke bumi, seperti kita mengimani kisah yang disampaikan oleh Al-Qur`an tentang peristiwa Ashabul Kahfi ditidurkan oleh Allah di gua selama 300 tahun bila dihitung menurut perjalanan bumi mengitari matahari atau disebut tahun Syamsiyah, Miladiyah atau Masihiyah –dan 309 tahun bila dihitung menurut perhitungan peredaran bulan mengelilingi bumi atau tahun Qamariyah atau Hijriah. Sebagaimana yang disebutkan oleh Al-Qur`an surat Al‑Kahfi ayat 25.
Demikianlah pendapat yang meyakini bahwa Nabi Isa masih hidup, dan menjelang hari akhir nanti dia turun ke bumi.


[1] Majma'ul Lughah, Mu’jam Alfaadhil-Qur'anil Karim, Al-Haiatul Mishriyatul ‘Ammatu lit-Ta’liifi wan-Nasyri, jilid Islam, 1390 H/1970 M hal. 869.
[2] Ibnu Taimiyah, Al-Jawabus Shahih Liman Baddala Dinal Masih, Mathba'atul Madani, Kairo, tt. hal. 284.
[3] Muhammad bin Ali bin Muhammad Asy‑Syaukani, Fathul Qadir, jilid Islam, hal. 95.
[4] Abdul Qadir Hasan, Kata Berjawab, jilid VI, Al-Muslimun, Bangil, 1983, hal. 184.
[5] Abdul Qadir Hasan, Kata Berjawab, jilid VI, Al-Muslimun, Bangil, 1983, hal. 183-184.

1 komentar:

tonwsh mengatakan...

Kalau menurut saya Q43:61 Az Zukruf ayat 61 jika kita melihat konteksnya mulai dari ayat 59 dimana ALLAH sedang bercerita kepada manusia tentang Isa dan hari kiamat maka ayat 61 akan berbunyi :
.
Dan sesungguhnya Isa itu benar-benar memberikan pengetahuan ( Isa hanya tahu tentang adanya hari kiamat (ILMU), tapi Isa tidak tahu kapan kiamat itu terjadi kecuaai ALLAH sendiri yang tahu )) tentang hari kiamat. Karena itu janganlah kamu ragu-ragu tentang kiamat itu dan ikutilah Aku (ALLAH). Inilah jalan yang lurus.
.
Mohon respon juga !

Poskan Komentar

Ternyata bukan orang Islam pelaku WTC 11 Sept 2001

TIM FAKTA (Forum Anti Gerakan Pemurtadan)

TIM FAKTA adalah organisasi yang bergerak dalam mengantisipasi pemurtadan yang dilakukan oleh umat Kristen terhadap orang-orang Islam. Kristenisasi bukan rahasia lagi, karena Kristenisasi merupakan kegiatan yang diperintahkan oleh alkitab dan gereja kepada umatnya untuk memurtadkan umat Islam agar masuk kedalam agama Kristen, dan ini terjadi diseluruh dunia Islam, khususnya di Indonesia. TIM FAKTA, sudah banyak menyelamatkan orang-orang Islam yang dimurtadkan kemudian sadar dan kembali ke ajaran Islam lagi setelah melalui dialog, diskusi, atau dengan cara rukyah apabila yang dimurtadkan lewat sihir. Memang tantangan bagi TIM FAKTA tidak ringan, sangat berat! tapi ini merupakan tugas kita bersama untuk menyelamatkan saudara-saudara kita seiman dari pemurtadan yang dilakukan oleh umat Kristen. Selain itu, TIM FAKTA juga konsen dengan gerakan serupa yang tujuannya untuk mendangkalkan aqidah umat Islam seperti yang dilakukan oleh Jaringan Islam Libral, dan faham-faham sesat lainnya. Semoga Allah selalu meridho'i jalan yang kami tempuh untuk menegakan kalimah yang benar/hak yaitu "TIDAK ADA TUHAN KECUALI ALLAH"

(Tulisan TIM FAKTA bisa dibaca di majalah Islam "Sabili" artikel "Bimbingan Tauhid")
TIM FAKTA Melayani Diskusi, Dialog dan Konsultasi Agama. Kontak Pengasuh: 0818844393, 081314416666, 08165425227, 08179970066, 08158338083, 081383384433, email: timfakta@yahoo.com - timfakta@gmail.com. Dompet Anti Pemurtadan: Bank Muamalat no. rek.305.1959.422 an. FAKTA. dan Bank BCA no. rek. 1661.804.888 an. Abud Syihabuddin

SALURKAN INFAQ ANDA

INFAQ PEDULI AL AQSHA (Palestina)
Bank Muamalat Indonesia (BMI) Cabang SLIPI
No. Rek. 311.01856.22 an. Nurdin QQ. KISPA

INFAQ "KISPA PEDULI NEGERI"
Khusus Membantu Korban Bencana DI INDONESIA
Bank Muamalat Indonesia (BMI) Cab. Fatmawati
No. Rek. 911.05871.99 an. Andi Syafuddin QQ KISPA.

INFAQ OPERASIONAL RELAWAN KEMANUSIAAN KISPA
Khusus untuk Pengiriman Bantuan Rakyat Palestina
Bank Syariah Mandiri (BSM) Kantor Kas Cililitan
no. 116 70246 96 an. Muhendri

"INFAQ DUNIA ISLAM" KISPA
Bank Syariah Mandiri (BSM) Cabang Tanah Abang
No. Rek. 2640024043 an. Dasrial

AGAMA YANG DITERIMA ALLAH HANYA ISLAM

QS.3 Ali Imran:85. Barangsiapa mencari agama selain Islam, maka SEKALI-KALI TIDAKLAH AKAN DITERIMA DARINYA, dan dia di akhirat termasuk orang-orang yang rugi . QS.3 Ali Imran:19. Sesungguhnya agama disisi Allah HANYALAH ISLAM. QS.3 Ali Imran:102. Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah sebenar-benar takwa kepada-Nya; dan janganlah sekali-kali kamu mati melainkan dalam keadaan beragama Islam . QS.2 Baqarah:132 ..."Hai anak-anakku! Sesungguhnya Allah telah memilih agama ini bagimu, maka janganlah kamu mati kecuali dalam memeluk agama Islam ".
Design by Blogger Islamic Template